Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Novel Anak : Mimpi dalam Mimpi

Mimpi dalam Mimpi
Ketika pagi menarik sang fajar tuk membentangkan keindahannya. Aku baru terbangun dari mimpiku. Mimpi seperti bukan mimpi, mimpi yang ada dalam mimpi, atau mimpi sang pembuat mimpi. 
Entahlah, aku lelah memikirkan mimpi serta mimpi yang menggelayut dalam pikiranku. 
Yang menjadi pertanyaan ku sekarang, mengapa ketika ku terbangun, aku sudah memegang tiga kotak hitam. Satu di tangan kananku, satu di tangan kiriku, dan satu lagi di atas kepalaku. Dari manakah datangnya kotak itu? Apakah itu mimpi? Atau aku masih dalam mimpi?. 
Aku mulai beranjak dari tempat tidurku dan pergi mencuci mukaku. Sembari ku lihat sekitar apakah aku masih dalam mimpi?.
Setelah beberapa menit mengawasi setiap kejadian di sekitar ku. Akupun mulai yakin ini bukanlah mimpi. 
Aku memulai aktivitas seperti  biasa dimulai dari membereskan kamar tidurku. 
Ketika itu mataku kembali menatap tiga kotak itu. Seperti ada aura yang memanggilku untuk memegang kotak itu. 
Perlahan aku mendekat. Selangkah...
Duaaa langkah...
kemudian tanganku mulai menggapai salah satu dari kotak itu.
Dan aku terkejut bukan main. Kotak itu berubah warna menjadi kelabu sambil memancarkan sinar yang menyilaukan mata. 
Tubuhku terlempar.
Gubraakk... Semua buku-buku ku jatuh tersenggol badanku. Seketika suasana menjadi sepi. Hanya ada aku dan kotak-kotak itu. 
Aku panik bukan main. Namun, tubuhku masih kaku tak bergerak sedikitpun. 
Aku kembali menatap kotak itu.Sembari bertanya, dimana saya? Kenapa sepi? Pada kemana orang-orang? Sebenarnya apa kotak itu?. 
Tiba-tiba ketika pikiran sedang melayang entah kemana, kotak yang sudah ganti warna menjadi kelabu itu bergerak mendekatiku. 
Srek...
Srek...
Kotak itu semakin mendekat. Tubuhku mulai dipenuhi keringat ketakutan. 
Srek...
Srek...
Gubrak...
Aaaaaaaaaa (teriakku)
"Sayang, sayang bangun" (ibu membangunkan ku)
"Aaa" (aku berteriak dan spontan tubuhku terbangun sambil menepis tangan ibu)
"Kamu kenapa nak?"
"Maaf bu, aku kira itu bukan tangan ibu"
"Kamu mimpi buruk ya"
"iya bu"
"Udah sekarang bangun, cuci muka, biar ga pucet lagi muka kamu. Ibu siapkan sarapan dulu ya"
"Iya bu"
Aku masih terdiam di kasur dan berpikir sebenarnya ada maksud apa dibalik kotak-kotak itu?. aku mulai beranjak dari tempat tidur dan pergi cuci muka. Ketika melewati pintu tak sengaja aku melihat catatan di tembok tentang capaian-capaian. Dan tiba-tiba tulisan-tulisan itu bersinar. Namun yang bersinar hanya tiga, dan satu diantaranya berubah menjadi kelabu. Aku langsung mengedipkan mata dan menyadarkan diriku. Aku langsung lari ke dapur dan pergi cuci muka.

Post a Comment for "Novel Anak : Mimpi dalam Mimpi"