Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Pendidikan Virtual (Virtual Education) Lengkap

Pendidikan Virtual
Irfan Malik Abdurrohman
Marshall McLuhan pernah menyatakan bahwa dunia akan menjadi desa global terlepas dari kenyataan bahwa ia tidak pernah hidup untuk melihat internet. Dia percaya jejaring menyatukan orang-orang memberi mereka rasa dekat dengan yang lain. Di dunia modern, internet telah mereduksi dunia menjadi “desa global” terutama dalam hal pendidikan; siswa dapat belajar dari jauh mengakses semua dokumen yang diperlukan untuk kursus yang diberikan. Pendidikan virtual adalah cara hidup standar dan diterima, dan banyak orang lebih suka sistem virtual karena dilengkapi dengan banyak keuntungan seperti menghemat biaya dan waktu yang dihabiskan. Dalam paparannya, saya akan membahas kekuatan dan kelemahan instruksi yang dimediasi komputer dibandingkan dengan instruksi tatap muka tradisional dalam pendidikan tinggi.

Kejadian sistem manajemen kursus dapat memperoleh penjelasan dan deskripsi terbaik dengan menggunakan teori fungsionalisme. Teori ini menyatakan bahwa media ada untuk melayani kebutuhan budaya dan masyarakat memastikan fungsinya secara normal. Keberhasilan sistem manajemen kursus sangat bergantung pada media; media menciptakan platform yang membantu menyelesaikan kebutuhan pendidikan masyarakat melalui pendidikan virtual. Di dunia modern, teknologi telah membuat melakukan hal-hal lebih mudah dan kegiatan yang menuntut kehadiran fisik seorang individu dapat dilakukan dengan cepat dan aman secara virtual. Individu mendapatkan pengetahuan dan mencapai kebutuhan pendidikan mereka menggunakan pendidikan virtual tidak seperti di masa lalu di mana interaksi tatap muka tradisional adalah suatu keharusan. Sistem manajemen kursus membantu tutor dan siswa mengeluarkan dan mendapatkan pelatihan masing-masing sangat bergantung pada media untuk memenuhi kebutuhan sosial.

Teori fungsionalisme berfokus pada bagaimana kebutuhan masyarakat dipenuhi dengan bantuan media. Selama beberapa dekade terakhir, para sarjana telah menggunakan teori ini sebagai dasar untuk penelitian tentang pembelajaran online dan dampaknya pada masyarakat. Menurut Leleur (2014), penegasan kontra atau kerugian dan pro atau keuntungan dari pendidikan virtual mudah; misalnya, pro merupakan interaksi dengan ruang kelas, akses yang lebih baik ke materi pendidikan, kenyamanan, dan sebagainya. Di sisi lain, kontra mungkin terdiri dari kemungkinan diskriminasi, hambatan untuk mengakses alat pendidikan, sesi kelas yang mahal, dan sebagainya. Leleur menggunakan teori fungsionalisme sebagai titik tolak untuk penelitian tentang pembelajaran daring yang mencoba menjelaskan perlunya orientasi pada kompleksitas bagaimana sistem, seperti sistem manajemen kursus, berpikir.

Beberapa faktor sosial telah menyebabkan penggunaan yang luas dari sistem manajemen kursus di masyarakat selama beberapa tahun terakhir. Masyarakat mulai merangkul konsep pendidikan virtual. Teori fungsionalisme membantu dalam analisis dependensi timbal balik yang dimiliki masyarakat pada media khususnya media digital dan sebaliknya dalam pengaturan kelas online. Menurut Straubhaar, LaRose, dan Davenport (2014, p. 48), media memiliki berbagai fungsi yang terdiri dari transmisi, interpretasi, pengawasan, sosialisasi, dan hiburan di masyarakat. Tanggung jawab menunjukkan bagaimana media dan masyarakat berinteraksi menghasilkan peningkatan penggunaan sistem manajemen kursus. Dalam tiga paragraf berikutnya, saya akan melihat faktor-faktor ekonomi, demografi, dan teknologi yang mengarah pada peningkatan penggunaan sistem manajemen kursus.

Faktor ekonomi telah menyebabkan peningkatan penggunaan sistem manajemen kursus. Tidak seperti interaksi tatap muka tradisional di mana seorang individu harus hadir secara fisik, untuk menerima pendidikan atau informasi, sistem manajemen kursus memungkinkan masyarakat untuk menggunakan sistem untuk mencapai tujuan yang sama tetapi dengan biaya yang lebih rendah. Selain itu, sistem memanfaatkan fleksibilitas dalam manajemen waktu karena individu memiliki pilihan untuk meninjau atau mempelajari informasi kemudian berdasarkan jadwal mereka. Waktu dan uang adalah elemen penting yang dibutuhkan masyarakat setiap saat; waktu adalah uang, dan jika seseorang dapat menyeimbangkan waktu dan uang, ia dapat mencapai potensi penuh secara bertahap. Negara atau daerah dengan penduduk yang memiliki kekurangan keuangan memiliki kesempatan untuk mewujudkan impian mereka menggunakan sistem manajemen kursus karena berkurangnya biaya penggunaan.

Demografi suatu wilayah berhubungan dengan kelompok-kelompok yang ada di masyarakat. Masyarakat terdiri dari individu-individu dengan beragam budaya, latar belakang yang berbeda, status keuangan yang berbeda, dan agama yang berbeda. Sistem manajemen kursus yang menargetkan kelompok tertentu dalam masyarakat memastikan kelompok tersebut mutakhir dengan tren terbaru. Siswa, misalnya, dapat membentuk bagian dari kelompok yang ada di masyarakat. Pendidikan virtual diperlukan untuk daerah di mana sumber daya diperlukan dalam menjalankan interaksi tatap muka tradisional seperti sejumlah sekolah yang mengakibatkan beberapa individu kekurangan tempat untuk belajar. Sistem manajemen kursus membantu dalam penyebaran belajar yang dibutuhkan material dan individu yang terkena dampak dapat melacak tren di sektor pendidikan.

Faktor teknologi memainkan peran kunci dalam realisasi keberhasilan sistem manajemen kursus. Daerah dengan teknologi yang sudah ketinggalan zaman lebih menderita karena mereka tidak memiliki akses ke bahan terbaru yang sedang tren. Sebagai contoh, sebuah wilayah di mana konektivitas internet menjadi masalah, orang-orang dari wilayah dengan kebutuhan untuk memperluas perspektif mereka tentang hal-hal atau kebutuhan untuk mencapai pendidikan tinggi dilarang untuk mewujudkan impian mereka. Internet menghadirkan platform digital dengan sumber daya yang dibutuhkan individu untuk mencapai tujuannya. Secara pribadi, saya dapat mengikuti kursus online di bawah "pembelajaran jarak jauh" yang memungkinkan saya untuk mendapatkan berbagai sertifikasi yang diperlukan dalam kemajuan hidup saya. Kalau bukan karena teknologi, saya masih akan mengalami kesulitan mencapai beberapa impian saya yang sudah terwujud. Sistem manajemen kursus sangat membantu saya, dan saya akan menjamin ketersediaannya yang meningkat secara global.

Namun, meskipun dijamin untuk pendidikan virtual, beberapa kontra datang dengan pengenalan sistem manajemen kursus. Seiring waktu, lembaga-lembaga pembelajaran telah berhadapan dengan kasus-kasus kecurangan dan plagiarisme. Siswa menjadi enggan mengejar akademisi mereka untuk mendapatkan pengetahuan yang diperlukan untuk membangun karir mereka. Untuk tambahan dolar, seorang siswa dapat mengambil kursus tanpa masuk ke kelas dan mencapai kredit maksimum. Menurut penelitian, dengan kemajuan teknologi, kasus kecurangan di sektor pendidikan telah meningkat sehingga menunjukkan keuntungan menggunakan pendidikan virtual. Selain itu, guru tidak lagi menawarkan dosen ruang kelas dan malah memilih untuk mengirim materi pelajaran kepada siswa untuk meminta mereka membaca sumber daya tertentu. Kecenderungan ini mengakibatkan siswa tidak mencapai kebutuhan akademik mereka karena guru gagal memahami kelemahan individu mereka sebagai pengalaman dalam interaksi kelas tatap muka tradisional.

Pendidikan virtual menawarkan ide dan sistem baru yang berbeda dari instruksi tradisional (Ahsan & Hassan, 2013). Ketersediaan ide dan perspektif baru menciptakan lingkungan di mana pembelajaran yang memadai tidak dapat diraih. Sumber daya yang berbeda ada pada sistem manajemen kursus, dan seorang siswa dapat menggunakan sumber daya yang salah sehingga menyimpulkan kesimpulan yang salah bertentangan dengan pengaturan ruang kelas di mana tutor mengarahkan siswa ke arah yang benar. Terlebih lagi, terlalu banyak informasi dapat meluap-luap, dan banyak siswa akhirnya menggunakan cara-cara alternatif untuk memastikan mereka mencapai tujuan akademik mereka menggunakan upaya minimal yang dapat mereka kumpulkan. Skenario seperti itu menciptakan masyarakat yang tidak etis di mana menyontek adalah aturan hari itu; pada akhirnya, sektor pendidikan menghasilkan individu-individu yang tidak kompeten yang berada di garis depan yang membawa masyarakat ke kejatuhannya.

Para sarjana seperti Barbour (2016), Ahsan dan Hassan, membantu memperkuat argumen saya dengan menanyakan apakah ini adalah waktu yang tepat untuk pendidikan virtual di masyarakat dan menunjukkan efektivitas pendidikan virtual di masyarakat masing-masing. Penelitian Barbour menimbulkan pertanyaan tentang apakah pendidikan virtual adalah baik atau buruk yang diperlukan dalam masyarakat. Namun, meninjau keuntungan dan kerugian dari sistem manajemen kursus yang tersedia di wilayah tertentu dapat menjawab pertanyaan tentang apakah sistem tersebut bermanfaat atau tidak bagi masyarakat. Secara kategoris, saya akan menjamin sistem jika kerugian ditangani tepat waktu sebelum masyarakat hilang. Namun, itu adalah pilihan pribadi bagi individu-individu dalam masyarakat untuk memutuskan apakah akan menggunakan sistem atau membuangnya.

Kesimpulannya, pendidikan virtual adalah standar dan cara hidup yang diterima, dan banyak orang lebih suka sistem virtual karena dilengkapi dengan banyak keuntungan seperti menghemat biaya dan menghabiskan waktu. Saya akan merekomendasikan bahwa sektor pendidikan bertemu dengan semua pemangku kepentingan dan perangkat mekanisme untuk mengekang meningkatnya kejahatan terkait dengan sistem manajemen kursus. Selain itu, lembaga pembelajaran yang menawarkan pendidikan virtual harus memastikan mereka menindaklanjuti siswa untuk memastikan kasus kecurangan dan plagiarisme punah. Kegagalan untuk menangani masalah yang ada terkait dengan pendidikan virtual akan menyebabkan kegagalan dalam realisasi tujuan yang diinginkan dari sistem sehingga menghilangkan masa depan untuk sistem manajemen kursus.

Post a Comment for "Pendidikan Virtual (Virtual Education) Lengkap"